CLICK HERE FOR BLOGGER TEMPLATES AND MYSPACE LAYOUTS »
Terdapat ralat dalam alat ini

Jumaat, 11 Disember 2009

Dia??? 8

“aku tengok kau seminggu dua nie, kau asyik termenung sahaja. kenapa?”soal Aiza semasa kami menyiapkan kerja sekolah yang diberi oleh Cikgu Zairol.

“tak ada apa-apalah. Aku ok jer. Kau jangan risaulah”kataku. Aku cuba terselindung, padahal dalam hati aku berfikir sesuatu hingga menganggu fikiran aku jugalah. Iaitu aku tidak dapat lupakan Akip. wahai hati, kenapalah kau susah sangat nak lupakan Si Akip tu?? ‘sebab kau sayangkan Akip’ jawab si hati. Cis.. bukan hati aku yang jawab, tapi aku yang jawab sendiri. Boleh blah kau nie Dania. Ya Allah mudahkanlah aku melupaknya jikalau dia bukan untukku. Amin.

“kau tak nak keluar rehat ke?”soal Syamimi padaku. Aik? Mana Aiza? Tadi bukan dia ada disebelah aku ke? Aku mencari Aiza, tapi tiada.

“kau cari apa?”soal Shuhada apabila melihat aku tercari-cari

“Aiza”jawabku jujur

“dia dah pergi kantin”jawab Syamimi. La… masa bila dia pergi kantin? Arh.. biarkan lah. Aku mengikut Shuhada dan Syamimi pergi kantin. Sebaik sahaja sampai di kantin, aku segera membeli roti jagung. Entah kenapa aku tidak selera hendak makan. Aku hanya memandang Shuhada dan Syamimi makan nasi ayam.

“kamu tak makan nasi, Dania?”tanya seseorang. Aku segera memandang orang tersebut. Aku senyum sahaja.

“saya tak beberapa selera nak makan Cikgu”kataku pada Cikgu Alex. Cikgu Alex menarik kerusi di hadapanku, lalu dia duduk.

“kenapa sejak- sejak ini, cikgu tengok kamu kurang semangat sahaja. kenapa? Kamu ada masalah ke?”soal Cikgu Alex ingin tahu. Aku diam sebentar sebelum aku menjawab.

“tak ada sebarang masalah cikgu. Saya ok je”jawabku

“baguslah kalau tak ada masalah. Kalau ada masalah, kamu boleh datang berjumpa cikgu. Manalah tahu cikgu boleh tolong”cadangnya. kalau aku citer dekat Cikgu pon. taktentu lagi cikgu boleh tolong

“kalau saya ada sebarang masalah, insyaAllah saya datang jumpa cikgu”kataku. Cikgu Alex bangun.

“baguslah macam itu, cikgu pergi dulu” Cikgu Alex pergi tinggalkan aku, Shuhada dan Syamimi. Sejak Cikgu Alex tegur aku, Syamimi dan Shuhada hanya diam sahaja. tak menyampuk langsung. Takkan bisu kawan-kawan kesayangku ini.

“korang berdua nie apasal? Diam dari tadi je”tanyaku pada mereka. mereka hanya senyum sahaja. apasal dengan diorang nie??? takkan kena rasuk dengan hantu senyum kot

“kitorang malas nak menyampuk. Karang kitorang ganggu pula”kata Syamimi. yang si Shuhada nie ketawa bila Syamimi cakap begitu. lucuker?? hairan aku dengan perangai diorang nie

“nak menganggu apa bendanya. Tak ganggu langsunglah. Korang dah habis makan, kan? Jom masuk kelas. Sudahlah sekejap lagi Cikgu Fazlina masuk"malas nak layan dua orang manusia nie.

Hari ini aku tiba dirumah agak lewat berbanding sebelum ini. Kerana kau perlu menolong Cikgu Fazlina. Sebaik sahaja aku tiba di rumah, aku solat asar. Sebaik sahaja aku selesai solat asar, aku membuka komputer dan online ym aku. Sudah lama aku tidak membuka ym aku. Di ym, aku sering chatting dengan kawan-kawan siber. Terutamanya dengan d_b. aku suka chat denganya. Yang aku tahu tentang dia ialah, dia asal Melaka. umur sama denganku iaitu 16 tahun. Dia lelaki. Namanya?? Aku juga tak tahu. Pernah juga aku tanya namanya. Tapi dia kata, lebih baik kita tak kenal seseorang terutama di dunia siber, sebab apabila tak kenal kita taklah malu untuk berkongsi masalah. Kata dialah. Aku pon tak tahu sangat. Tapi bila fikir-fikir balik, betul juga kata dia. biarlah. Setiap individu mesti ada pendapat masing-masing, kan? Aku lihat dia on9.

aya_112:Salam

d_b: wasalam. Apa khabar??

aya_112:aku baik je, kau??

d_b:macam kau juga, alhamdulilah, sentiasa sihat. Lama kau tak on9… hilang kemana??

aya_112:tak hilang kemana pon. Cuma aku bz sikit je.

d_b:owh… bz sebab apa??

aya_112:sekolah lah… banyak giler kerja sekolah yang cikgu bagi. Naik pening juga aku. Kalau soalan senang, takpelah juga, nie… susah nak mampus.

d_b:biasalah, nama pon KERJA SEKOLAH

aya_112:memanglah. Tapi janglah banyak sanggat. tak larak aku nak buat

d_b:kau tinggal kat kedah kan??

aya_112:yup.. apasal??

d_b:takdelah. Aku sekarang nie tinggal di kedah juga

aya_112:owh… yer jer?? tak citer pon

d_b:macam mana nak citer, kau tak online.

aya_112:ops.. terlupa. Apasal kau boleh sesat di kedah nie??

d_b:sebab aku terpaksalah. Mak dan ayah aku ditukarkan kesini

aya_112:owh… sejak bila kau pindah ??

d_b:baru je, minggu lepas.

aya_112:owh… amacam tinggal kat kedah?? Ok ker ko??

d_b:ok lah juga.

aya_112:ok lah juga??? Apasal??

d_b:tak de pape lah..

aya_112:macam tak best je pindah ke kedah

d_b:takde lah cam tu, Cuma aku selalu ingat kat kawan-kawan aku di Melaka je.

aya_112:KAWAN ker AWEK??

d_b:kawan je la.

aya_112:yer ker??

d_b:yer la…

aya_112:ok…

d_b:apasal?? Tak caya ker??

aya_112:entah la…

d_b:lantak kau la, nak caya atau tak.

aya_112:ok… aku caya. Lagipun cam la aku kisah sanggat kau ada awek ker tak

d_b:erm… kau sekolah mana??

aya_112:sekolah di sekolah lah… huhuhu

d_b:kau nie kan

aya_112:amboi… merajuk ker??

d_b:takde maknya aku nak merajuk. macam lah kau nak pujuk

aya_112:memang…

d_b:memang apanyer??

aya_112:memang aku tak nak pujuk kau. huhuhu

d_b:lantak kau lah

aya_112:ok…

d_b:harinie ok??

aya_112:maksud kau??

d_b:yer lah… selalunya kau asyik sangat citer dekat aku bila kau pergi sekolah. Apa yang kau buatlah, itulah, inilah naik bosan juga aku. Tapi ari… takde nak citer??

aya_112:malas lah nka citer. Takde mood. Buat sakit hati jer

d_b:apasal??

aya_112:malaslah nak citer

d_b:ok… nanti-nati kau citer kat aku tau. Nak juga tahu, sebab apa yang boleh buat sakit hati

aya_112:tengoklah dulu, kalau aku ada mood

d_b:ok…

aya_112:ok lah, aku nak out dulu, salam

d_b:ok… wasalam

tak sangka pula aku, yang d_b nie satu negeri dengan aku dah. Aku suka sanggat chat ngan dia. macam dah kenal bertahun-tahun, padahal… aku baru kenal 3 setahun je. kiranya bertahun gak la tu.Semoga kita aku berjumpa satu hari nanti ye d_b.

Sabtu, 5 Disember 2009

Dia??? 7

“Dania, sekarang nie aku jarang tengok kau baca novel. Apasal?”tanya Syamimi pada satu malam semasa Syamimi dan Shuhada tidur di rumahku.

"betul kata Syamimi. Kalau dulu boleh kata kau sentiasa dengan novel. Sampai aku rasa nak jer bakar semua novel kau. Tapi sekarang nie bila ada novel baru kat perpustakan atau di kedai-kedai buku, kau buat dek jer. Kalau dulu dalam sebulan kau mesti beli 2 hingga 5 buah novel. Tapi sekarang nie aku tengok kau dah tak beli. Apasal?”terang Shuhada panjang lebar

“saja”pendek sahaja jawapan aku. Kalau aku jawab soalan bahasa melayu macam nie, mesti Cikgu Aziz bagi 1 markah sahaja. itu pun kalau betul. Kalau tak, mesti markahnya 0.

“saja kau kata. Jawablah betul-betul. Atau kau ada hobi baru-baru nie?”tanya Syamimi.aku memandang syamimi…

Kenangan yang lalu

“Dania”aku hanya angguk sahaja aku masih membaca novel di tangan aku

“Dania”aku masih angguk tanpa mengoleh kearahnya

“Dania”panggil sekali lagi Akip. Aku pandang kearahnya. Aku menutup novel yang aku baca sebentar tadi untuk memberi tumpuan pada Akip yang dari tadi asyik panggil aku

“Dania memang suka baca novel ke?”aku tersenyum mendengar soalan daripada Akip.

“ya. Dania terlalu suka baca novel. Sampai ada seketika Dania tidur pukul 3.00 pagi untuk menghabiskan novel yang Dania baca. Sebab terlalu ingin tahu apakah kesudahanya. Nanti kalau tak baca sampai habis, perasaan tidak puas dalam hati akan timbul. Ye la, sebab Dania tak tahu apa kesudahanya. Kenapa Akip tanya macam itu?”soalku pula

“ye la. kadang-kadang Akip tengok Dania macam orang tak beberapa betul. Yela sekejap Dania ketawa, kemudia menagis lepas tu macam orang nak marah pula dan macam-macam lagilah”terang Akip

“sampai hati Akip kata Dania tak betul”aku pura-pura merajuk. nak tengok Akip gelabah atau tidak

“bukan macam tu. Akip bukan anggap Dania macam tu. Macam tadi Akip kata, macam-macam reaksi yang Dania tunjuk bila Dania baca novel”terang Akip. aku hanya senyum sahaja.

“memanglah macam-macam reaksi yang akan Dania tunjuk. Sebab Dania akan anggap Dania yang menjadi watak itu. Kita kenalah baca dengan penuh perasaan. Kalau tak baca dengan penuh dengan perasaan, baik tak usah baca. Buat sakit hati sahaja sebab tak faham jalan cerita”terangku padanya

“Dania tak rasa membazir ker baca novel cinta. Bukan dapat faedah pun bahkan membuang masa dengan begitu sahaja. baik ulang kaji pelajar jer”aku rasa nak marah sahaja dekat Akip nie, sesuka hati dia sahaja nak kutuk hobi aku. Tapi mungkin dia tak faham tentang novel ini

“Akip. bagi Danialah bila baca novel cinta atau novel apa-apa pon kita akan mendapat pelbagai pengalaman yang mungkin kita tak akan dapat. Pengalaman yang mungkin amat pedih kita rasa atau sebagainya. Selain itu, Dania akan dapat banyak pengajaran boleh kita dapat daripada membaca novel Dan lagi satu, Dania tak rasa membaca novel membuang masa. Cuba Akip fikir kalau Dania tak baca novel dan Dania pergi buat pekara-pekara yang tak berfaedah atau tak bermoral seperti keluar siang balik tengah malam dan macam-macam lagilah. ”terangku panjang lebar.

“memang betul apa yang dikatakan oleh Dania. tapi Dania boleh isikan masa terulang itu dengan ulang kaji pelajaran”Akip masih tidak mahu mengalah

“habis itu Akip nak Dania 24 jam belajar ker? Nanti tak pasal-pasal Dania gila sebab terlalu asyik baca buku PELAJARAN” sengaja aku menekan perkatan pelajaran

“Dania janganlah kata macam itu. Akip tahu Dania terasa dengan kata-kata Akip. Akip minta maaf”rayu Akip. memang aku terasa juga dengan kata-kata Akip. tapi.. entah lah.

“okey. Dania boleh maafkan Akip. Tapi ada syarat”kataku.sengaja aku ingin kenakan syarat pada Akip. ingin tahu sama ada dia benar-benar ingin minta maaf padaku atau sekadar bersahaja.

“apa syaratnya?”soal Akip. aku tersenyum mendengar soalan daripadanya

“sya….”

“Dania!!”jerit satu suara. Terus hilang banyangan Akip. aku memandang kearah Syamimi dengan penuh kebinguan

“kenapa?”soalku

“kenapa kau kata. Wei Dania, kau nie apasal dari tadi aku dan Shuhada cakap dengan kau, rupa-rupanya aku dengan Shuhada cakap dengan tunggul kayu. Kau boleh buat dek jer. Sakit hati aku tau bila tengok kau buat dek jer ngan kitorang”kata Syamimi. Aku lihat Syamimi ini macam nak makan aku jer

“sorrylah. Aku tak dengar apa yang korang katakan. Sorry ye”pujukku

“sorry naik lori lah”kata Shuhada

“ala jangan kata macam itu. Maaflah. Aku betul-betul minta maaf nie”pujukku

“boleh, dengan syarat esok kau kena belanja kitorang ais krim ”aku terkedu mendengar syarat dari Syamimi. Itulah syarat yang aku kenakan pada Akip satu masa yang lalu. Aku hanya tersenyum kelat sahaja. aku angguk sebagai jawapan yang aku setuju.

Ahad, 13 September 2009

Dia??? 6

Sebaik tiba disekolah, aku terus pergi kantin, untuk sarapan pagi. Sedang aku minum air, Cikgu Alex datang menghampiri aku sambil membawa minuman beliau.

“boleh Cikgu duduk?”tanyanya. aku angguk sebagai jawapan. Aku hanya diam sahaja menikmati sarapan. Aku tak tahu nak berbual apa dengan Cikgu Alex.

“kamu sihat, Diana??”tanyanya

“alhamdulillah cikgu, saya sihat” sabaik sahaja aku dengar kata-katku. Baru aku sedar, yang aku tidak harus berkata begitu didepan Cikgu Alex.

“baguslah”Cikgu Alex memandang aku. Kami diam seketika

“cikgu pula?”tanyaku untuk mehilangkan kesunyian

“baik je. Macam kamu”jawab cikgu

“owh…”perkatan itu sahaja yang keluar dari mulutku. Aku tak tahu nak berbual apa dengan Cikgu Alex. Cikgu Alex hanya diam sahaja dan aku juga ikut dia diam sahaja. nanti tanya yang entah-entah, nanti Cikgu Alex kata apa pula. Baik aku diam sahaja. Entah dari mana Syamimi dan Shuhada datang duduk sebelah aku

“selamat pagi cikgu”kata Syamimi

“selamat pagi. Kamu nak minum? Cikgu belanja”pelawa Cikgi Alex

“tak usahlah cikgu, terima kasih banyak-banyak. Kami berdua sudah sarapan dirumah” kata Shuhada.

“owh…”itu sahaja yang keluar dari mulut Cikgu Alex. Sebaik sahaja Cikgu Alex selesai sarapan pagi, dia berlalu tinggalkan kami bertiga.

“amacam kemarin?”tanya Syamimi

“aku ok je. Apasal kau tanya?”

“tak de la. kemarin kan kau tak datang. ada sorang mamat nie, risau benar dengan kau”terang Syamimi. Shuhada hanya angguk sebagai setuju dengan kata-kata Syamimi

“siapa?”tanyaku sekadar nak tak nak jer tahu. Tapi aku boleh agak siapakah orangnya iaitu Iqram

“Iqram”kata Shuhada. Kan betul apa yang aku fikirkan.

“biarkan lah. Malas nak ambil tahu”

“dan satu lagi aku nak bagitahu kau”kata Shuhada sambil merenung kearahku. Seperti teragak-agak hendak berkata. Aku sabar menanti apa yang akan dikatakan oleh Shuhada

“apa ?”

“Akip datang kemarin”kata Shuhada. Aku terdiam sahaja. aku terus berlalu tinggalkan mereka. Aku bukan marah pada mereka kerana sebut tentang mamat tu. Tapi, aku dalam proses nak lupakan mamat tu. Jadi aku harap tiada sesiapa yang sebut namanya.

“kau marah kitorang ker?”tanya Syamimi

“tak lah”

“kau masih tak lu..”belum sebut sempat Shuhada selesai berkata-kata, aku terus potong

“aku dalam proses nak lupakan dia. jadi aku harap… korang jangan sebut namanya dihadapan aku”ya… aku harap sangat diorang tak sebut nama mamat tu. Aku akan sedih, sakit hati dan macam-macam lagi perasaan yang akan berada didalam hati aku.

“baiklah. Sebelum aku lupa. Dia kirim salam pada kau. Dia kata lagi kalau ada jodoh, korang akan jumpa lagi”kata Syamimi

“owh.. itu sahaja yang keluar daripada mulut aku. Aku terus masuk barisan.





Kenangan yang lalu

“Agak-agak kaukan, Akip… kau akan dapat berapa A?”tanyaku pada satu petang.

“aku tak berani nak jamin berapa A. tapi yang aku harap 8A lah. Tapi kalau tak dapat juga… aku harap keputusan aku tu membolehkan aku ambil aliran sains lah”kata-kata Akip sambil masih mencari buku rujukan di perpustakaan sekolah.

“tapi sekolah kita tiada aliran sains”kataku

“ya, memang sekolah kita tiada aliran sains. Tapi, aku akan minta tukar sekolahlah”

“kenapa kau nak sangat ambil aliran sains?”tanyaku dengan perasaan ingin tahu dan terlalu ingin tahu

“sebab aku nak jadi doktor. kalau nak jadi doktor, kita perlu ambil aliran sains. Kalau aku masih di sekolah nie, peratus untuk jadi doktor amat nipis”

“owh…”itu sahaja yang terkeluar dari mulut aku. Entah kenapa aku sedih apabila mendengar jawapan daripadanya. Tapi aku tahu, aku tak boleh menghalang dia daripada mengejar cita-citanya itu.

“kau pula?”tanya Akip padaku

“apa dia?”soalanya aku jawab dengan soalan.

“kau nak berapa A?”terang Akip

“macam kau juga. Nak 8 A. tapi aku rasa tak mungkin. Kau tengok lah, dalam peperiksa aku hanya dapat beberapa A sahaja. tapi yang aku yakin.. aku mungkin dapat 4 A diatas lah”kataku padanya

“kau jangan kata macam tu, kita kena yakin kita akan dapat. Kalau aku, aku nak jadi doktor, kalau kau?”

“kalau aku… aku nak ja……”

“Dania!”jerit satu suara disebelah telinga kanan aku… aku lihat sebelah kananku. Rupa-rupanya Aiza.

“kau apahal?”tanyaku padanya.

“tadi Cikgu Amiza tanya kau soalan, tapi kau buat dek sahaja. sampai Cikgu Amiza keluar, kau masih buat dek sahaja. kau nie apasal?”soal Aiza. Aku masih buat dek jer, tandanya aku malas nak jawab soalan daripada Aiza

“takde apa-apalah”aku meminta diri untuk pergi tandas. Sebaik sahaja aku tiba di tandas aku segera basuh mukaku dengan air.

Sabtu, 15 Ogos 2009

Dia??? 5

Sebaik sahaja selesai urusan aku di pejabat, aku melangah menuju surau, tetapi langkah ku terganggu dengan seseorang, iaitu Iqram

“kau nak pergi mana nie?”tanya Iqram

“aku nak pulang”kataku,tanpa memandang Iqram

“kau tidak sihat?”Iqram cuba ingin meraba dahiku, tetapi aku sempat menghalang daripada disentuh olehnya.

“ya, aku tak sihat. Kau tolong kirim salam dekat Syamimi, Shuhada, Zam ngan Tarmizi. Kata dekat mereka, tak usah risaukan aku”aku terus melangkah meninggalkan Iqram, tetapi sekali lagi aku diganggu. Tetapi dengan orang lain. Iaitu Cikgu Alex.

“kamu hendak kemana?”

“saya ingin balik cikgu”kataku pada Cikgu Alex

“sudah dapat kebenaran?”soalnya

“sudah cikgu”

“baguslah macam itu, kamu nampak tidak beberapa sihat. Nak saya hantarkan?”

“tak usahlah cikgu, saya boleh pulang sendiri. Lagipun saya letak dimana basikal saya”

“tak apa. Saya hantar kamu pulang, nanti kamu pitam ditengah jalan, siapa susah. Kamu juga. Pasal basikal kami, kamu kan boleh simpan di sekolah dahulu.”aku hanya angguk sahaja, sebagai jawapan setuju. Jikalau boleh sememangnya aku ingin menolok, tapi disebabkan aku pening. Aku menerima pelawaan Cikgu Alex

“sebelum itu, saya perlu kesurau, nak ambil beg sekolah saya”

“baiklah”




Tidak sampai 5 minit. Aku sudah tiba dihadapan rumah aku. Seperti aku sangka, mak aku pasti terkejut.

“masuklah dahulu, Cikgu”ajak mak

“tak usahlah mak cik. Saya perlu segera pulang kesekolah, lagipun sekejap lagi, saya ada kelas”

“baiklah. Mak cik ucapkan terima kasih banyak-banyak”

“tak usahlah Makcik nak ucap terima kasih. Itu tugas saya sebagai seorang guru. Saya pulang dahulu, ye mak cik”mak aku hanya senyum sahaja.




Pada keesokkan harinya, aku tidak pergi sekolah, kerana aku deman. Doktor telah memberi aku MC selama 2 hari. Sepanjang dua itu, aku hanya melayari internet sahaja, membaca novel, dan tengok TV. Bosan, sememangnya aku bosan dirumah juga. Tetapi aku mengisi masa lapang itu dengan menghasilkan karya-karya yang hampeh. Kebanyakkan karya-karyaku pasti tiada penamatnya lagi, kecuali 2-3 sahaja, itu pun aku tulis didalam buku. Pada bermulaan aku berkarya, pasti banyak idea-idea yang ada. Tetapi kemudian, mesti hampeh sebab aku tiada idea untuk sambung.

Kebanyakkan karya-karyaku, aku akan siarkan di blog aku sendiri. Kerana aku tidak pernah bagi kepada sesiapa untuk membaca, kecuali kawan-kawan rapatku, iaitu Shuhada dan Syamimi. Mesti ada komen yang membuatkan aku hampeh. Aduh.. malu juga.. tapi bila fikir balik, ada baiknya.

Selain aku menghasil karya, aku juga sering chatting. Aku mula chatting sejak tingkatan 2, sebab aku baru mula tahu. Itu pun abang aku yang ajarkan. Sepanjang aku chatting, aku berkawan rapat dengan seorang pemuda nie. Nama nicknya d_b. ringkas sahaja nicknamenya.Aku kenalnya di kampungchat, kemudian, kami bertukar-tukar email. Sejak itu aku dan dia rapat dalam dunia siber. Walaupun hampir 3 tahun kami berkawan di chatting, kami tak pernah berjumpa. Itu syarat antara kami berdua, kami tidak akan berjumpa, kecuali apabila kami betul-betul bersedia. Kami berdua juga tak tahu nama penuh masing. Aku tak pernah bagitahu dia, dan dia tak pernah bagitahu aku nama penuhnya dan sebagainya lagi.

Khamis, 13 Ogos 2009

Dia??? 4

Seperti semalam. Aku tetap keluar rumah pada pukul 7.25 pagi. Tapi bezanya, aku tidak kelihat mamat semalam. Entah kenapa aku teringin nak tahu siapakah dia. Dan aku teringin berjumpanya lagi. Tapi, mungkin kami tiada jodoh untuk berjumpa. Arh.. biarkanlah..

Sebaik sahaja aku tiba disekolah, perhimpunan pagi sudah bermula. Aku yang tiada semangat meletakkan beg lalu pergi kebarisan. Aku mendengar ceramah dari Cikgu Q. dalam banyak-banyak cikgu di sekolah nie, cikgu Q yang paling aku tak suka dengar dia ceramah… kalau dalam 5-10 minit takpe lah, ini sampai 15-20 minit. Pengetua sekolah aku pun kalah.

Setelah tamat perhimpunan pagi, aku segera ambil beg lalu masuk ke kelas. Aku lihat si Shahirah duduk ditempat aku. Dia nie memang nak kena dengan aku sungguh. Aku letakkan beg diatas dia dengan selamba.

“kau apahal letak beg kat atas aku nie?”katanya dengan geram, aku buat muka seposen

“la… ingat takde orang dok kat kerusi tadi. Rupa-rupanya ada orang dok atas kerusi aku. Almaklumlah aku nie rabun, tak reti nak bezakan orang dengan kerusi.. jadi aku teruslah letak beg. Lagipun jarang orang dok kat kerusi aku pagi-pagi macam nie. Itupasal lain semacam hari nie”aku tersengih. Syamimi dan Zamzuri yang dengar kata-kataku, juga turus tersengih. Aku mencari kelibat Shuhada. Mungkin dia pergi pejabat untuk ambil buku ponteng yang telah disediakan oleh pihak sekeloh untuk setiap kelas.

“kau nie… memang sengaja nak cari pasalkan? Aku tahulah kau cemburu dengan aku, sebab Iqram asyik sembang dengan aku”aku tetap buat muka seposen

“a’ha.. aku cemburu sangat-sangat la. Tapi, aku rasakan ada sorang lagi minah gedik yang lagi cemburu daripada aku. Ye la, aku kan boleh kata duduk sebelah Iqram. Yang dia tu, duduk nun jauh dibelakang, sampai terpaksa duduk tempat aku. Agak-agak kau kan Shahirah, siapa lagi cemburu. Aku atau dia, yang lagi cemburu?”tanyaku konon-konon tertanya-tanya. Aku lihat mukanya yang konon dia kata cerah tu bertukar merah padam. Mungkin menahan marah.

“kau kata aku minah gedik. Wei, Dania dengan minah gedik nie lah, kau selalu kalah. Sudahlah dulu aku sering gagalkan rancangan kau untuk bersama Akip. Dan aku tetap menang apabila, temu janji kau dan dia tak pernah lancar. Tahu tak sebab apa?? Sebab aku lah. Walaupun aku tak pernah couple dengan Akip, tetapi aku akhirnya berjaya untuk membuatkan kau dan dia tak pernah couple dan tak pernah bertemu janji berdua-duaan”entah kenapa setiap kali Shahirah sebut tentang Akip, pasti perasaan aku menjadi sensitis. Entah datang darimana datangnya pedih dihatiku. Pedihnya. Aku merenung kearah Shahirah.

Tanpa aku sedar Cikgu Alex sudah lama melihat drama antara aku dan Shahirah. Aku terus keluar kelas tanpa, menghiraukan Cikgu berbangsa cina yang baru datang kemarin sebagai guru paktikal. Aku segera pergi kesurau dan mengambil wuduk lalu kubaca al-quran dengan asyiknya. Tanpa aku sedar yang waktu rehat sudah tiba. Shuhada dan Syamimi datang kearah aku dengan teragak-agak. Aku senyum kearah mereka, sekadar menutup kepedihan dihatiku.

“kau ok?”tanya Syamimi

“aku ok je. Aku minta maaf kalau aku buat korang berdua risau”kataku pada mereka berdua.

“kau bukan sahaja buat aku dan Syamimi risau, tapi kau telah buatkan hampir semua orang risau di kelas, tahu tak?? Sampai Cikgu Alex tak mengajar sebab kami risaukan kau. Kau tahu tak hampir semua di dalam kelas cari kau. Termasuk Cikgu Alex. Last-last, Cikgu Alex minta kami berhenti cari kau”kata Shuhada panjang lebar.

“memang patut korang tak cari aku, sudahlah hari nie hari pertama Cikgu Alex masuk kelas kita. Mesti dia hampa. Lain kali, korang tak payah susah-susah cari aku. Sebab aku tahu jaga diri aku. Sudah lah, mari kita pergi kantin”kataku

“kau tak payah risau, aku sudah beli makanan untuk kita semua”kata Zamzuri entah darimana dia muncul.

“so, kita nak berkelah dimana nie?”tanya Tarmizi sememangnya berada disebelah Zamzuri sejak tadi.

“kita makan di padang sekolah nak tak?”tanya Syamimi

“tak naklah aku, sudahlah panas”kata Shuhada

“kala kau nie, kita bukan makan tengah-tengah panas, kita makan kat bawah pokok besar tu”kata Syamimi

“ok juga tu”kataku. Kami segera pergi ketampat yang dituju.




“aku rasa, nak balik rumah lah, rasa macam tak sihat je”kataku pada kawan-kawan yang asyik tengah makan.

“sebab apa pula”tanya Zamzuri.

“kau nie hampehlah Zam. Kau tahu-tahu lah sendiri sebab apa”kata Tarmizi. Aku tersenyum dengan kerenah Zamzuri dengan Tarmizi

“suka hati kaulah Dania. Aku rasa, itu baik untuk kau. Kau nak aku dan Shuhada temankan kau pergi pejabat?”tanya Syamimi

“tak usahlah. Tapi aku minta tolong, kau bawakan beg aku ke surau, ye?”

“ok”kata Syamimi

Selasa, 11 Ogos 2009

Dia??? 3

“cepatlah, aku nak balik cepat nie”kataku pada Syamimi. Aku, Shuhada dan Syamimi sememangnya pulang bersama-sama, kerana kami mengunakan kenderaan yang sama jenis, iaitu basikal. Shuhada sudah lama berdiri disebelah aku. Zamzuri sibuk berkemas, Tarmizi, dok usya Shuhada . Iqram?? Entah kemana hilangnya.

“kau nie apasal nak balik awal? Jum lah kita lepak dulu kat perpustakaan”kata Syamimi. Syamimi nie mesti nak berdating dengan Zamzuri. Hampeh sungguh punya kawan. Aku sudah lah rasa letih semacam jer nie. Nak kata tak makna. Memang dah makan, bukan sedikit, tapi banyak gak la. Entah kenapa hari nie aku makan banyak sangat. Tiba-tiba Iqram masuk kekelas.

“jum la, aku rasa letih semacam jer hari nie”kataku. Iqram memandang aku. Aku pula… buat dek jer. Tak sampai seminit, Shahirah berada di hadapan Iqram. Tergedik-gedik betullah minah nie.

“Iqram, you balik dengan siapa?”tanya Shahirah pada Iqram, perlahan. Aku pula, nak termuntah ayat yang digunakan oleh Shahirah. Tapi aku tak muntah pun, tapi nak ketawa pula, bukan nak.. tapi sudah ketawa pun. Hehehe huhuhu hahaha semua adalah. Yang ada dalam kelas, semua tengok aku. Yer la.. pelik semacam minah nie tiba-tiba ketawa. Aku memang tak tahu malu sikit. Shuhada juga tergelak, sebab dia pasti dengar ayat yang digunakan oleh Shahirah.

“Shuhada, I balik dulu yer”konon aku nak balik lah…

“ala… you nie.. janganlah balik lagi, nanti I nak balik dengan siapa? Kalau you balik, nanti I kena balik dengan Tarmizi. Tak nak lah I”aku tahu yang Shuhada tahu makna disebalik kata-kata aku tadi. Iaitu nak perli Shahirah. Syamimi, Zamzuri dan Tarmizi pelik drama kami berdua. Dan aku juga dapat nampak riak terkejut dekat Tarmizi, sebab gadis yang dia asyik usya sebut namanya. Iqram dan Shahirah juga terkejut + pelik + hairan +menyampah +… macam-macam lagilah terutama Shahirah

“ala you nie Shuhada, you kan boleh balik dengan Syamimi”

“ala… tak best lah kalau I balik sorang jer ngan Syamimi”

“hei, korang apasal korang nie asyik sanggat ber I, You nie??”tanya Syamimi hairan.

“sajajer, I teringin nak cakap ala-ala org dewasa. Betulkan Shuhada?”

“betul kata you tu, entah kenapa tiba-tiba je I nak lupakan ala-ala cakapan orang utara iaitu aku, hanq, kau ”

“sudah-sudah, naik pening aku dengan korang berdua nie. Jom kita balik lah. Tadi nak sangat balik”kata Syamimi

“ala yo...”belum sempat aku habis kata, ada sorang minah KL nie potong

“kau nie apasal??”tanya Shahirah. Aku tersenyum..

“apasal apa?”aku buat-buat tak tahu pula

“kau sajakan nak bermainkan aku?”

“mana ada sebarang alat bermainan pun nak bermain dengan you lah. I pun tak teringin nak bermain dengan you lah Shahirah. Lagipun I sibuk bercakap dengan Shuhada dari tadi. You tak perasan ker?”

“betul lah kata Dania, I dengan Dania sibuk berbual. Atau you nak join sekali dengan Dania and I?”kata Shuhada.


“kalau I nak join boleh tak?”tanya Tarmizi tiba-tiba

“boleh…”kata Shuhada. Tarmizi tersenyum”boleh blah”sambung Shuhada. Yang dengar kata-kata Shuhada terus tergelak, termasuk aku kecuali Shahirah.

“jom lah kita balik”aku, Syamimi dan Shuhada terus tinggalkan kelas.

“apasal korang berdua ber I you tadi?”soal Syamimi

“sajajer”kataku

“takkan sajajer. Mesti ada sebab, yer la… dulu bukan ker kau cakap nak loya bila dengar orang bercakap ber I you lah. Tapi.. hari nie apasal kau ber I You?”aku tersenyum. Malas nak citer. Aku diam je..

“sebenarnya… Shahirah tanya dekat Iqram ‘Iqram, you balik dengan siapa’ itu pasallah Shahirah kata Dania bermainkan dia”terang Shuhada

“owh.. patutlah Shahirah marah”

“lantaklah diorang, jum la”aku mepecepatkan langkah.

Ahad, 9 Ogos 2009

Dia??? 2



“jom Iqram, Keluar makan ngan kitorang”kata Zamzuri. Aku lihat Iqram angguk

“kau nak keluar rehat atau kau nak suruh cik abang kau tolong belikan?”tanyaku pada Syamimi yang sedang berdiri dihadapan aku. Almaklumlah, syamimi nie duduk didepan aku dan sebelah si cik abang dia, iaitu Zamzuri.

“a’ha, aku keluar makan. Jom Dania”katanya padaku. Dania, Dania Suraya. Itulahlah nama aku….

“sekejaplah, tunggu Shuhada. Cepat sikit Shuhada. Nanti kelaparan aku pulak tak dapat makan”

“macam mana kau nak mati. Tadikan kau dah makan kuih yang diberi oleh Iqram tadi”Syamimi memandang aku tanpa kelip.

“itu tadi, bukan sekarang” aku terus tinggalkan diorang berdua. Syamimi sibuk soal siasat dekat Shuhada. Kecoh sunguhlah diorang nie. Tiba- tiba jalan aku dihalang oleh sorang minah gedik nie, iaitu Shahirah.

“kau nie apasal?? Halang jalan aku nie”kataku tak puas hati. Sudah lah aku tengah lapar. Hampeh sungguh lah minah nie

“mana kuih tu?”kuih?? kuih apa.

“kuih apa?? Kalau kau nak sangat pergi cari kat kantin. Aku bukan pejual kuih pun. Tepilah, aku nak gi makan nie”dia masih tak beri aku lalu. Syamimi dan shuhada sudah ada dibelakang aku. Sabar Dania, sabar. Nanti kau tak makan nasi berlauk ayam, kau makan nasi berlauk daging manusia pula. Sabar Dania, sabar… sabar itu separuh dari iman.

“kuih yang Iqram bagi kat kau”owh.. kuih tu ker..dah selamat dah la…

“kuih tersebut sudah selamat dalam perut aku dah. Kalau kau nak sangat esok lusa aku kasi kat kau, siap jem warna kuning coklat lagi” shuhada dan Syamimi sudah tergelak bila dengar ayat tersebut. Manakala Shahirah muka dia dah bertukar, macam nak makan aku je… aku tinggalkan Shahirah. Nasi sudah panggil dengan penuh manja suruh aku makan. Bye bye Shahirah.


“kau nie memang selamba katak bagi ayat free macam tu kat minah gedik tu”kata Syamimi kat aku. Aku buat dek jer. Dah la tengah lapar nie. Tak sampai 5 minit, nasi dalam pingan aku dah dah licin. Alhamdulillah… kenyangnya.

“nak macam mana, dah ayat tu terkeluar dengan sengaja dari mulut aku. Dah la waktu tu aku tengah lapar. Hampeh sungguh minah tu. Kalau dia nak sangat kuih tu, apasal tak minta kat Si Iqram, yang minta dekat aku apahal…”aku lihat shuhada tengah makan kuih donat. Aduh… terliur aku melihat. Tak kira aku nak beli gak. Aku terus beli. Bila aku balik semula meja makan, aku tengok Zamzuri dan Tarmizi duduk dihadapan Syamimi dengan Shuhada. Aduh..Ganggu sunguh la mereka nie.

“hoi!!”kata ku. Tarmizi terkejut hampir-hampir nak melatah. Aku tersegih melihat dia. Tiga orang lagi ikut sengih gak. “sorry la wei, aku tersengaja la pula”huhuhu

“kau nie memanglah. Kalau aku ada sakit jantung., dah lama Shuhada menagis” Tarmizi memandang Shuhada yang tengah makan donatnya yang tak habis tadi. Shuhada yang tengah makan tersebut, hampir-hampir terjekit. Shuhada memandang Tarmizi, macam nak makan jer.

“apasal pula aku nak menagis sebab kau, paling kurang pun, aku sedih jer”shuhada terus makan donat yang bahagian yang akhir. Dia minum air kepunyaanku yang dihadapan Tarmizi, tanpa kata apa-apa.

“wei.. air ak..”belum sempat aku bagitahu, Shuhada dah habiskan minuman aku. Ala…

“nah, awak ambillah minuman saya”kata satu suara dari tepi telinga aku. Aku terus memandang belakang. Hanya beberapa inci sahaja, dahi aku akan tercium dagu manusia tersebut. Aku jarakkan diri. Cis… Iqram rupanya. Dia memandang aku sambil menghulur segelas air laici. Aku segera ambil, lalu letakkan diatas meja.

“lain kali, bagi salam dahulu”perliku padanya.

“kau pun tak bagi salam tadi”kata Tarmizi.

“ala… aku kan dah ok ngan kau. Tapi ngan mamat nie… ko lagi la” aku tarik kerusi di sebelah kiri syamimi, lalu duduk. Si Iqram pula tarik kerusi di sebelah kanan Zamzuri. Ini memakna, Iqram duduk betul-betul dihadapan aku. Aku nak makan pun tak senang. Bila aku fikir.. baik aku makan jer donat nie nanti-nanti. Bila lapar kat dalam kelas, huhuhu. Bijak sungguh la kau nie Dania. Aku tersenyum sorang-sorang

“kau nie apasal? Senyum sorang-sorang, kena sawan ker?”tanya Zamzuri.

“kau nie kalut la, suka hati aku la, nak senyum ker, nak nagis ker, nak apa-apa la. Macamlah aku ganggu kau”

“ye la, aku nie siapa, nak kalut tentang kau”aduh… sedih semacam jer dengar…huhuhu

“kau nie boleh kata penting gak la. Sebab kau adalah yang akan memberi impak kat sahabat karib aku. Tak lain tak bukan… Syamimi!”aku, Tarmizi, Shuhada dan sorang lagi Iqram tepuk tangan. Konon-konan macam Syamimi nie dapat anugerah la.. gitu-gitu lah. Huhuhu. Aku tengok muka Syamimi dah bertukar warna merah tu. Konon-konon malulah tu. Aku tahu.. dalam malu ada suka. Yang Si Zamzuri, tersengih. Aku sure yang mamat nie memang suka, bukan memang la, amat suka….

“saya pula???”hanya dua perkatan tersebut, kitorang terus mengalih kearah suara tersebut, Iqram. Aku hairan akan kata-kata dia jugalah. Tapi… entah la, aku pun tak tahu nak kata macam mana.

Tringggg

“jom lah masuk kelas”kataku tanpa menjawab soalan Iqram. Kitorang pon masuk kelas tanpa aku menjawab soalan Iqram.

Khamis, 6 Ogos 2009

Dia??? 1


Seperti biasa, sebelum cuti pertengahan tahun, aku akan bertolak dari rumah pada pukul 7.25 pagi. Walaupun perhimpunan pagi mula pada pukul 7.30 pagi. Sejak aku tingkatan 4 nie… aku sudah terbiasa datang lewat. Kalau tahun lepas… aku antara yang datang awal didalam kelas. Siap pegang anak kunci kelas lagi. Aku tak tahu sebab apa sekarang nie aku sering datang lewat. Mungkin aku tak ada semangat nak datang awal, mungkin sebab Akip pindah… aku dah lama sukakan dia. Sejak tingkatan 1 lagi. Tapi, sebab dia ramai gak la minat kat dia. Aku hanya pendamkan perasaan aku nie. Lagipun dia sudah ada awek. Tapi, tingkatan 3 diorang sudah putus. Aku pun tak tahu sebab apa. Tapi aku masih pendamkan perasaan tersebut.

Dia pindah sebab dia nak ambil aliran sains. Sekolah aku tak ada aliran sains. Itupasal dia nak pindah. Ikutkan hati aku nie. Nak jer ikut pindah. Tapi disebabkan keputusan PMR aku nie cukup-cukup makan dan aku nie memang tak minat aliran sains, aku tak jadi nak ikut dia pindah huhuhu. Sudah hampir 6 bulan dia pindah. Sebelum nie, kitorang ada gak berhubung melalui sms n chatting. Tapi, cuti pertengahan tahun nie. Kitorang dah tak berhubung. Lagipun aku ambil keputusan nak lupakan dia. Dan aku hampir berjaya juga. Yes!

Aduh… aku nie masih ingatkan dia lah pula. Aku perlu segera sampai di sekolah. Aku lihat jam di tangan aku, 3 minit lagi pukul 7.30 pagi. Tiba-tiba aku terpandang seorang mamat nie. Mamat nie tengah jalan kaki. Dia berpakaian sekolah. Yang pasti dia bukan satu sekolah dengan aku. Sebab jalan kami tak sehaluan. Tapi aku tak beberapa jelas tengok muka dia. Sebab aku nie rabun jauh. Aku tak beberapa suka pakai cermin mata. Waktu belajar jer aku akan pakai, itupun kalau tak nampak apa yang cikgu tulis la. Oleh sebab aku nie asyik tengok dia… sampai dia perasan yang aku tengok dia, dan dia segera tengok kiri dia. Sebab aku sebelah kanan dia. Aku tersenyum bila ingat kan perbuatan aku.

Sebaik sahaja aku tiba di sekolah,aku letakkan beg di luar makmal sains, aku segera masuk barisan. Setelah tamat perhimpuan pagi itu. Aku masuk ke kelas. Sebaik sahaja aku letak beg kat kerusi. Aku segera pergi ke meja Dayah.

“Dayah, ada tak orang pindah masuk kuartes guru pada cuti pertengahan tahun?”

“apasal?”tanya dia tanpa jawab soalan aku.

“aku tanya ada atau tak?”soal aku lagi

“kalau tak silap aku… ada. Apasal?”

“sebab,waktu aku nak datang sekolah…” aku pun ceritalah kejadian tadi. Sampai guru akaun aku masuk kekelas.

Sedang aku asyik mendengar penerangan cikgu akaun aku. Kitorang diganggu dengan Cikgu Shima. Dibelakang dia, ada pelajar baru. Cerah dan pakai cermin mata. Aduh… apasal lah aku nie mudah sangat suka kat orang. Lepas nie mesti ramai minat kat pelajar baru nie. Tapi… aku tengok mamat nie macam…. Macam mana aku nak terangkan. Nak kata macam sombong pun ya, nak kata tak macam sombong pun ya. Erm… entah lah. Baik kau jangan ambil tahu sangat.

“hari nie kamu semua ada kawan baru… kenalkan diri”kata cikgu akaun aku,iaitu Cikgu Amiza.

“nama saya, Fahrin Iqram. Panggil saya Iqram. Saya pindah ke sekolah ini sebab ayah saya ditukar kesini. Sebelum ini saya bersekolah di Kuala Lumpur” Iqram memandang Cikgu Amiza.

“ada meja kosong tak?”tanya Cikgu Amiza. Aku memandang meja di sebelah kiri aku. Sebab meja tersebut semamangnya kosong. Sejak Akip pindah sekolah lain. Aku harap sangat yang Iqram tidak duduk tempat Akip. Amin…

“ada, Cikgu. Belakang saya Cikgu” kata Zamzuri. Hampeh punya pakwe Syamimi. Apasallah kau bagitau kat cikgu, mangkuk sungguhlah kau nie Zam.

“baiklah, aku duduk disitu” cikgu mulakan semula pelajaran yang tertangguh sebentar tadi. Hati saya memandang Iqram duduk ditempat Akip. Ops.. ex-tempat duduk Akip. Tiba-tiba Iqram memandang kearah aku. Aku terpegun melihat dia. Aku terus melihat dia tanpa berkelip mata, hinggalah Aiza menegur akan perbuatan aku. Aku segera menumpu perhatian, hingga habis pelajaran akaun.


Seperti aku fikirkan… ramai datang berdiri sebelah aku.. ops.. bukan sebelah aku, tapi sebelah Iqram hingga menganggu aku membuat latihan akaun yang tidak habis sebentar tadi. Adus… bisinglah diorang nie. Macam budak sekolah rendah jer. Aku segera keluar kelas dan pergi ke tandas. Aku segera basuh muka. Entah kenapa… rasa macam nak demam jer. Tidak sampai 5 minit ditandas, aku terus balik ke kelas. Setibanya aku dikelas, Cikgu zairol sudah mula mengajar. Sebelum masuk, aku ketuk pintu dan memberi salam, lalu kududuk ditempat dudukku. Semasa Cikgu zairol mengajar matamatik, perut aku berbunyi. Aduh…. Kuat jugalah bunyi, hingga menyebabkan Aiza di sebelah aku tergelak. Aku juga ikut tergelak bagi menutup malu. Tiba-tiba ada sorang panggil aku. Aku menoleh belakang. Tetapi bukan Shuhada yang panggil. Shuhada memandang Iqram. Aku pon turut memandang Iqram.

“kenapa?”tanyaku padanya.

“ambillah. Saya beli dekat kedai tadi”katanya sambil memberi aku beberapa biji kuih. Aku memandang kearahnya tanpa mengambil.

“terima kasih jer”kataku. Konon-konan cuba menolak, padahal dalam hati nak sanggat.
“tak apa, ambillah”oleh sebab aku betul-betul lapar. Aku ambil juga dan aku tak lupa untuk mengucap terima kasih. Tidak sampai 5 minit. Kuih tersebut sudah masuk kedalam perut aku. Aku memang selamba makan kat dalam kelas. Lagipun… Cikgu Zairol nie okey jer. Tanpa aku sedar yang Si Iqram memandang kearah aku.